Minggu, 05 September 2010

KEKAYAAN ADAT - ISTIADAT, SENI DAN BUDAYA MALUKU

Beberapa pihak terus serta telah berusaha melestarikan Adat - Istiadat, Seni dan Budaya Masyarakat Maluku, karena sejak sebelum Republik Indonesia Merdeka sampai jaman Globalisasi saat ini; Masyarakat di seluruh negeri di Provinsi Maluku khususnya masih terdapat acara - acara tradisi yang terus hidup dan diselenggarakan walaupun tidak seperti di daerah - daerah lain yang sudah menjadi acara tradisi berskala nasional dan menjadi internasional. Sebagai contoh di daerah Jawa ada acara yang disebut "GREBEK MAULID" dan atau "GREBEK SYAWAL" sering kali ditayangkan di media Televisi dan media Cetak dan acara lainnya lain, demikian pula ada beberapa Kesenian dan Kebudayaan dari daerah lain yang menjadi Simbol pada setiap pembukaan suatu acara serta ada beberapa Kesenian dan Kebudayaan yang dipromosikan serta diperkenalkan sampai ke luar negeri; berbeda dengan Adat - Istiadat, Kesenian dan Kebudayaan Maluku, banyak masyarakat yang kurang mengenal da atau tidak mengetahuinya.

Sehingga dengan media elektronik ini Lembaga Pelestarian dan Pengembangan Adat Maluku (LEPPA MALUKU), berusaha semaksimal mungkin untuk memperlihatkan, mengenalkan dan mengembangkan Adat - Istiadat, Seni dan Budaya Maluku, dengan tidak membeda - bedakan asal - usul Adat - Istiadat, Kesenian dan Kebudayaan dari negeri yang ada di Provinsi Maluku. Namun maksud dan tujuan Lembaga Pelestarian dan Pengembangan Adat Maluku (LEPPA MALUKU) ini adalah sebagai media informasi, edukasi, komunikasi, promosi yang berkaitan dengan Adat - Istiadat, Kesenian dan Kebudayaan Masyarakat Maluku, sehingga baik masyarakat Maluku sendiri maupun masyarakat khalayak umum dapat mengenal dan mengetahui keberadaan yang ada di Maluku.

Salah satu acara tradisi yang masih dan terus diselenggarakan adalah PUKUL SAPU LIDI, yang dilaksanakan oleh Raja bersama masyaraka Negeri Morella dan Negeri Mamala di Ambon - Maluku, dimana acara tersebut diselenggarakan pada setiap 7 (tujuh) hari seusai Hari Besar Islam "IDUL FITRI", dimana ciri khas acara tersebut yaitu Pukul Sapu Lidi Aren ketubuh antara lawan satu dengan yang lainnya, dengan beberapa syarat tidak boleh mengenai muka dan atau bagian pital lawannya.
Acara tradisi PUKUL SAPU LIDI ini sudah berjalan sejak beberapa ratus tahun lahu di Negeri Morella dan Negeri Mamala, sehingga hampir seluruh masyarakat disekitar Pulau Ambon maupun wisatawan asing yang mengetahui acara tardisi tersebut pasti padat menghadiri dan menyaksikan acara tradisi PUKUL SAPU LIDI tersebut, demikian pula dengan acara tradisi BAMBU GILA yang sangat dikenal oleh masyarakat Maluku maupun masyarakat daerah lain dimana acara tradisi BAMBU GILA sudah diketahui adalah berasal dari Maluku, namun masih banyak masyarakat daerah lain yang tidak mengetahui seperti apa acara yang disebut BAMBU GILA, dan masih banyak lagi acara tradisi masyarakat Maluku yang belum dan tidak diketahui oleh masyarakat Negeri - Negeri lain di Maluku maupun masyarakat dari daerah lain di bumi Nusantara - Indonesia.

Selanjutnya dengan tidak mengurasi rasa hormat LEPPA MALUKU mengharapkan peran serta partisipasi semua pihak dari seluruh Raja - Raja dan Ketua Adat serta masyarakat Maluku kiranya dapat memanfaatkan sarana media LEPPA MALUKU ini, agar dapat bermanfaat bagi orang Maluku maupun bagi generasi penerus guna dapat melestarikan dan mengembangkan Adat - Istiadat, Seni dan Budaya Maluku.

8 komentar:

  1. salam hormat lai Leppa-Maluku, berhubung dengan Tugas Akhir saya penelitian tentang Kebudayaan Maluku tengah salah satunya tarian Cakalele (Ma'atenu) sangat mengharapkan salah satu dari om/abang/bapa Leppa-Maluku mau menjadi salah satu informan saya untuk wawancara akhir april, jika om/abang/bapa bersedia tolong jua hubungi melalui email Natasya.tuahuns@ymail.com, beta tunggu, tarima kasih banya lai

    BalasHapus
  2. I like it..

    mksih atas infox..

    BalasHapus
  3. Terimakasih atas infonya yang berhubungan dengan tugas saya ini...

    BalasHapus
  4. Mantap Paskali,.
    Dangke lai su bagi infox

    BalasHapus
  5. Izin copy untuk kepentingan makalah mengenai Maluku :)

    BalasHapus
  6. LEPPA Maluku, Salam kenal. beta sekarang juga mendirikan satu himpunan yang begrerak dalam bidang Budaya Maluku. yang singkatannya HEPPY Maluku (Himpunan pEmuda Pemudi Peduli budaYa Maluku), mari kita saling berkerja sama demi melestarikan budaya dan meperkenalkan Budaya Maluku di ranah Nasional bahkan Internasional. saya, rasa budaya Maluku sangat tertinggal oleh budaya daerah lainnya. sehingga Maluku sendiri tak begitu terkenal dengan budayanya, hanya terkena dengan rempah2nya saja. mari kita sama2 membangkitakan budaya Maluku untuk Maluku lebih baik dan sejahtera..

    BalasHapus
  7. Smangat
    ka Man, smangat Malukuuu. Pkoknya smua yg ktg bkin msti 4 bangun ktg
    pung daerah nii, khususnya Jujaro" dng Mungare", spya keep trying-spirit
    4 Mollucas mulai dri skrg dng apa yg ktg puny. Go Mollucaasss

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin. batul sekali kalau bukan katong sapa lay, yang akan mengembangkan dan memperkenalkan katong pung budaya Maluku, yang saat ini seng begitu terkenal. mari katong bangkit dan bersatu untuk Maluku yang maju dalam budaya.
      katong bisa diskusi kaseng? beta no 081315106219

      Hapus